Author Topic: Sebutir Batu (Parabola dari sisi berbeda)  (Read 674203 times)

0 Members and 2 Guests are viewing this topic.

Offline Daengsat

  • Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh, Lets be gone be by gone
  • Global Moderator
  • Maestro
  • *****
  • Posts: 10470
  • Age: 63
  • Location: Sydney NSW, Australia
  • Date Registered: September 21, 2007, 01:21:03 pm
  • Reputasi : 757
  • Daengsat Pty Ltd Australia
    • http://www.daengsat.com.au
    • Email
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #40 on: February 09, 2008, 02:21:14 am »
Spark dua dua nya PLL LNB yg 90 deg Horizontal dan yang disamping Vertical saya pergunakan ini untuk Commercial job yg diatas $40.000.00 :)  Dish nya Patriot, Prodelin.
Saya ada beberapa stock termasuk yg di photo itu baru saya ambil dari gudang.
Kalau saya tidak mempergunakan  14.5 FT Perfect Ten Dish USA H/H Motor, ADL Orthomode Feed Horne, TWO California Amplifier LNB, Telkom 1 dan Vertical channel dari Palapa C2 tidak akan muncul..(enggak akan bisa liat Mama Seleb) :) mama mia.


Pernah ada pertanyaan mengenai LNB,LNA,LNC sudah saya jawab di http://www.forumsatelit.com/index.php?topic=21.45 juga disitu ada beberapa parabola di belakang rumah saya.
Yg telah kami pasang di Apartement mewah 8-12 Station Street, Hombush NSW 2140 Sydney Aust. http://www.forumsatelit.com/index.php?topic=29.0#msg283 ini dish nya Patriot dilengkapi dengan Microwave filters dan Orthomode Feed horne.
Rekan saya di Bali menunggu telpon dari anda.
Regards,

D.Effendi
« Last Edit: February 09, 2008, 03:10:17 am by daengsat »
Proud to be part of http://www.crowngroup.com.au/

forsat

  • Guest
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #41 on: February 09, 2008, 09:46:10 am »
Spark dua dua nya PLL LNB yg 90 deg Horizontal dan yang disamping Vertical saya pergunakan ini untuk Commercial job yg diatas $40.000.00 :)  Dish nya Patriot, Prodelin.
Saya ada beberapa stock termasuk yg di photo itu baru saya ambil dari gudang.
Kalau saya tidak mempergunakan  14.5 FT Perfect Ten Dish USA H/H Motor, ADL Orthomode Feed Horne, TWO California Amplifier LNB, Telkom 1 dan Vertical channel dari Palapa C2 tidak akan muncul..(enggak akan bisa liat Mama Seleb) :) mama mia.



Regards,

D.Effendi

ha.... ha.....ha.... ha.....ha.... ha.....

Sekali lagi memang saya sudah tua dan pelupa.
SAya baru realize kalau yang kita bicarakan ini untuk receiving saya, saya terbiasa dengan transceiver,
Iya... iya....., Ini kan ndak bisa transmit.... ;D ;D ;D
Ampun Chief.....

You are right..... !

forsat

  • Guest
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #42 on: February 09, 2008, 09:50:43 am »
Spark dua dua nya PLL LNB yg 90 deg Horizontal dan yang disamping Vertical saya pergunakan ini untuk Commercial job yg diatas $40.000.00 :)  Dish nya Patriot, Prodelin.
Regards,

D.Effendi

PLL LNB
Dishnya Patriot......

huh..........
High end stuff...!

Waduh.....,

Saya ndakbisa bilang apa-apa...
...
...

Uang memang tidak bohong.....


REgards,

SPARKS


ps. I ll call bali this day..., after I reach indonesian code area.

forsat

  • Guest
FOCUS
« Reply #43 on: February 09, 2008, 01:04:39 pm »
*********
deleted
*********
« Last Edit: February 15, 2008, 01:18:54 am by Spark »

Offline Death Angel

  • Forum Moderator
  • Ksatria
  • *****
  • Posts: 1280
  • Age: 14
  • Location: Jakarta
  • Date Registered: October 08, 2007, 02:02:08 pm
  • Reputasi : 129
  • Wisang Geni
    • Email
Re: FOCUS
« Reply #44 on: February 09, 2008, 04:26:31 pm »
Bung Spark, dengan tidak mengurangi rasa hormat, saya mohon di jelasin ame temen2, secara perhitungan ato teori, berapakah panjang, lebar & ketebalan dielectric plate yang seharusnya untuk convert polarity dari Linear ke Circular ? ... walaupun saya sangat menghargai upaya temen2 untuk trial & error. And apabila kita insertkan Dielectric Plate tersebut, apakah terjadi penurunan signal untuk linear polarity ??? Plz ya ... segelas tuwak tuban untuk anda

Regards

Arif Wibisono

Offline arie

  • Up Level
  • Guru
  • ********
  • Posts: 2344
  • Date Registered: November 27, 2007, 01:21:46 am
  • Reputasi : 109
Re: FOCUS
« Reply #45 on: February 09, 2008, 04:44:10 pm »
Bung Spark, dengan tidak mengurangi rasa hormat, saya mohon di jelasin ame temen2, secara perhitungan ato teori, berapakah panjang, lebar & ketebalan dielectric plate yang seharusnya untuk convert polarity dari Linear ke Circular ? ... walaupun saya sangat menghargai upaya temen2 untuk trial & error. And apabila kita insertkan Dielectric Plate tersebut, apakah terjadi penurunan signal untuk linear polarity ??? Plz ya ... segelas tuwak tuban untuk anda

Regards

Arif Wibisono

waduh..bro arif bisa baca fikiran saya..hahaha..padahal saya baru mau tanya itu waktu di genteng tadi..dah keduluanan..hahaha..hebat bro..tapi ada sedikit tambahan pertanyaan buat pak Spark..apakah ada rumus baku penghitungan buat dielectric plate?karena setelah coba2,ukurannya beda2..Trims
salam..

Offline Daengsat

  • Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh, Lets be gone be by gone
  • Global Moderator
  • Maestro
  • *****
  • Posts: 10470
  • Age: 63
  • Location: Sydney NSW, Australia
  • Date Registered: September 21, 2007, 01:21:03 pm
  • Reputasi : 757
  • Daengsat Pty Ltd Australia
    • http://www.daengsat.com.au
    • Email
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #46 on: February 09, 2008, 05:44:40 pm »

Saya ada banyak dielectric plate yg asli dari pabrik nya malahan di buang saking banyak nya karena tidak di pakai, saya bisa jelas kan ketebalan nya.
Saya ada yg dari Zinwel dan ada juga dari One cable solution LNBF (MTI)
Tunggu Spark saja yang jelas kan.
Proud to be part of http://www.crowngroup.com.au/

Offline arie

  • Up Level
  • Guru
  • ********
  • Posts: 2344
  • Date Registered: November 27, 2007, 01:21:46 am
  • Reputasi : 109
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #47 on: February 09, 2008, 06:00:21 pm »

Saya ada banyak dielectric plate yg asli dari pabrik nya malahan di buang saking banyak nya karena tidak di pakai, saya bisa jelas kan ketebalan nya.
Saya ada yg dari Zinwel dan ada juga dari One cable solution LNBF (MTI)
Tunggu Spark saja yang jelas kan.
hehe boleh juga tu pak haji daeng..ekspor kesini dong..hehehe..!iya nih pak,pengen tau rumus hitungannya gimana..pasti ada rumusnya..kan gak mungkin pabrik buat gak pakai rumus,bener gak pak??Makasih pak haji postingannya..jadi ngiri pengen tuh dielectric plate..
Salam..

forsat

  • Guest
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #48 on: February 09, 2008, 06:01:32 pm »

Saya ada banyak dielectric plate yg asli dari pabrik nya malahan di buang saking banyak nya karena tidak di pakai, saya bisa jelas kan ketebalan nya.
Saya ada yg dari Zinwel dan ada juga dari One cable solution LNBF (MTI)
Tunggu Spark saja yang jelas kan.

Thanks Bro,
kalau ada waktu jelasin dulu please duluan. Karena sekarang saya sedang dalam perjalanan dan on dari WiFi LAN gratisan airport, nanti kalau sudah nyampai baru saya lanjutin

Thanks

Regards

SPARK


Offline Daengsat

  • Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh, Lets be gone be by gone
  • Global Moderator
  • Maestro
  • *****
  • Posts: 10470
  • Age: 63
  • Location: Sydney NSW, Australia
  • Date Registered: September 21, 2007, 01:21:03 pm
  • Reputasi : 757
  • Daengsat Pty Ltd Australia
    • http://www.daengsat.com.au
    • Email
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #49 on: February 09, 2008, 06:22:18 pm »

Saya ada banyak dielectric plate yg asli dari pabrik nya malahan di buang saking banyak nya karena tidak di pakai, saya bisa jelas kan ketebalan nya.
Saya ada yg dari Zinwel dan ada juga dari One cable solution LNBF (MTI)
Tunggu Spark saja yang jelas kan.
hehe boleh juga tu pak haji daeng..ekspor kesini dong..hehehe..!iya nih pak,pengen tau rumus hitungannya gimana..pasti ada rumusnya..kan gak mungkin pabrik buat gak pakai rumus,bener gak pak??Makasih pak haji postingannya..jadi ngiri pengen tuh dielectric plate..
Salam..

Ok Tinggi nya 61.5 mm lebar 35.5 mm tebal nya 6.5 mm anda dimana Bro Arie ? yg paling bagus kalau ada kebetulan saudara atau teman kesini saya bisa titip kan.
Benar setiap LNBF yg saya buka sudah ada dielectric plate  kami sengaja tidak memakai ini karena mengurangi signal dari H/V di C band, kecuali untuk ke Intelsat 701, 180 east untuk Fiji TV baru kami pergunakan dielectric plate , itu jarang jarang.

Regards,

D.Effendi
« Last Edit: February 09, 2008, 06:32:57 pm by daengsat »
Proud to be part of http://www.crowngroup.com.au/

Offline arie

  • Up Level
  • Guru
  • ********
  • Posts: 2344
  • Date Registered: November 27, 2007, 01:21:46 am
  • Reputasi : 109
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #50 on: February 09, 2008, 06:51:59 pm »


Ok Tinggi nya 61.5 mm lebar 35.5 mm tebal nya 6.5 mm anda dimana Bro Arie ? yg paling bagus kalau ada kebetulan saudara atau teman kesini saya bisa titip kan.
Benar setiap LNBF yg saya buka sudah ada dielectric plate  kami sengaja tidak memakai ini karena mengurangi signal dari H/V di C band, kecuali untuk ke Intelsat 701, 180 east untuk Fiji TV baru kami pergunakan dielectric plate , itu jarang jarang.

Regards,

D.Effendi
[/quote]
terima kasih penjelasannya pak H.Daeng..saya di kep.riau..maaf kalau merepotkan bapak..hehehe..saya cuma jadi tertarik dan semangat gara2 pak Spark tuh..hahaha..karena semua equipment satelit ada hitung2annya..kalau kita kan biasanya trial n eror aja..jadi kalau ada hitungan,semua lnb pasti beda2 dielectric platenya..
Sebenarnya penasaran aja pak..karena teman2 kita dsini yang pasang sekat,ada yang bilang panjang,ada yang pendek,bahkan ada yang sampe nyentuh besi dalam waveguidenya..berarti pasti ada rumus hitungan untuk menentukan uk dielectric plate..jadi dengan patokan rumus,kita semua bisa tentukan dengan pasti sekat untuk semua lnb tanpa harus berlama2 trial n eror..udah googling,tapi gak nemu rumusnya..hehe..
@pak Spark,hati2 dijalan..Peace..
Salam

Offline arie

  • Up Level
  • Guru
  • ********
  • Posts: 2344
  • Date Registered: November 27, 2007, 01:21:46 am
  • Reputasi : 109
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #51 on: February 09, 2008, 07:03:31 pm »
@Pak H.Daeng..Sebenarnya disini,khususnya tempat saya,juga cuma bisa dapat yamal 202..tapi gak tau untuk IS 704,902,906 bisa dapat gak ya...!!
kalau dipikir2,korbankan 1 lnb hanya untuk 1 satelit,kayaknya mubazir ya..!Tapi itulah,karena keingin tahuan,dan pengen belajar trik2 nya..!Kalau soal film adult,kenapa gak pakai dvd aja?bener gak?Tapi yang dikejar bukan film nya semata,tapi ilmu yang teman2 disini berikan,harus di praktekan..hehehe..walah..ngomongnya kayak udah seleting aja sama bro2 semua..hahaha..
Salam

forsat

  • Guest
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #52 on: February 10, 2008, 03:23:34 am »
Sekedar selingan biar ndak stres,  sekedar tulisan ngaco di airport


Ada seorang anak kecil pada tahun 1946 mendengarkan RRI Jakarta, dan Penyiarnya selalu menyampaikan : inilah RRI Jakarta yang bekerja pada getaran kristal 3 Megahertz atau panjang gelombang 100 meter band…..

Anak ini  bingung. Lho, ini kamsudnya apa ?, Kemudian dia teringat pelajaran di sekolah rakyat, tentang velocity dan frekwensi, velocity 300 juta perdetik/m , dibagi  3 juta perdetik
 Oooooo……….  memang 100 meter.,  Dilihatnya antenanya ada yang mendatar Horizontal, kekiri 25 meter dan ke kanan 25 meter, berarti seperempat kiri dan seperempat ke kanan.
Anak itu juga melihat ada yang tegak, vertikal 25 meter…., Ooooo ini berarti seperempat ke atas dan yang seperempat di tanam di tanah ground plane…..
Tapi dia yakin secara keseluruhan panjangnya kurang dari itu karena antena itu terbuat dari kawat tembaga yang punya velocity faktor lebih bagus dari udara

Di perhatikannya juragan kaya di desanya juga mempunyai radio Philip Bin U 5 tabung 3 band juga memakai antena 25 meter kekiri dan kekanan. Anak itu mulai paham….

……
…..

Empat puluh tahun kemudian anak itu tetap menjadi miskin di desa tapi sudah tua, Orang memanggilnya “Spark” karena suka mengetuk-ngetuk meja.
Pada suatu kesempatan pak tua itu kekota besar untuk jadi pemulung
Pada salah satu sudut kota dia melihat ada seorang juragan yang kaya raya sedang membunyikan radio. Dia bertanya pada Juragan itu yang  ternyata bernama Pak Dietto yang sedang mendengarkan radio, katanya lewat satelit,
“Radio mana Pak” ? tanyanya,
di jawabnya “Radio Jamal2002” katanya sambil memegang PDA

Paktua itu juga tertarik untuk mendengarkan radio itu, dan bertanya :”gelombang berapa..?”
dijawab Pak Juragan Kaya itu : “ di Band C, 3,4 gigaHertz.”

Haahhhh… “ empat milyar kali perdetik ? “
“Lha antenanya seberapa panjangnya…?” teriaknya dalam hati
Dia coba hitung, tigaratus juta dibagi tiga koma empat milyar, di dapatkan angka delapan koma delapan atau hampir sembilan senti

Kemudian karena meski pemulung, dia masih nekad ingin punya radio dia masih tanya lagi. : “ Pak Juragan, kalau beli antenanya dimana ?”
Juragan Dietto dengan tertawa berkata : “Di dekat bungurasih, belakang kantor Brimob yang ada gambar anjingnya, Cari nama Mas Angga. Tapi kalau malam panggilnya Mbak Anggie… Gitu lhoh…!”
“Inggih juragan, Keso’on saya tak kesana mau mulung antena ya..?” paktua itu pamit.
Tanpa menoleh karena asik mendengar radio jamal yang berbunyi esek…. Esek … esek, Juragan itu menyahut : “Ho’oh…, ati ati yo, nang kono jok sampek di cokot asune. nGko sampean modar dipangan asune mBak Anggie..!”
Kaget dan gemetar paktua itu.

dalam perjalanan panjang pemulungannya, sampai ke Rumah Juragan Angga di dekat Bungurasih.
Rumahnya besar, mobilnya banyak, Ada jaguar, ada RollRoyce buanyak banget. Pembantunya juga banyak dan cantik cantik sekelas Ayu Azhari.
Setelah melalui sederetan penjaga dan metal detektor  akhirnya paktua berhasil ketemu juga dengan Juragan Angga,
paktua itu kaget ternyata Juragan Angga itu orangnya ngguantheng sekali mirip Pierce Brosnan 007,

Juragan Angga tanya : “Nok opo sampiyan mrene Pak tua ?”
“ Saya mau mulung antena feedhorn untuk terima Radio Jamal, kalau ndak boleh ya nempil” kata paktua itu.
“ Hahhh….. ha… ha gitu aja kok repot..!” Ujar Juragan Angga tertawa lebar, giginya kelihatan mengkilat dan lancip kayak Darkula.

Kemudian Juragan Angga bertepuk “plok… Plok…”,
seraya muncul dua pembantu yang cantiknya kaya Mulan Kwok, pakai Bikini dan sambil menunduk dihadapan Juragan Angga  : “Ada apa ndoro..?”
“ Kamu ke kulkas, ambil feedhorn dan kasikan ke pak tua ini” Perintah Juragan Angga
Segera Mulan itu ke dalam dan tak lama keluar lagi sambil bawa ayam potong.
“Ini paktua…!” terus diberikan ke pak tua itu.

Paktua itu jadi bengong dan kemudian memandang Juragan Angga,  yang dipandang membalas pandangan itu dan ketika melihat ayam itu langsung berteriak :

“Oooo Bojleng… Bojleng…. Dasar Goblig..! Ayu-ayu kupinge gain ne rendah..! Dasar Mulan abal-abal…. Wis ngko bengi tak tune meneh kupinge…..!”

Dan kemudian dengan masih berapi api Juragan Angga melanjutkan :
“ Aku, ndoromu yang nggantheng ini bilang suruh ambil feedhorn kenapa kok lu ambil ini ?” Bentaknya
Mulan menjawab dengan pelan : “ Ooo saya pikir Leghorn ndoro, jadi ya saya ambilkan ayam leghorn….”
Medengar itu Juragan Angga langsung wuss…. Seperti the Flash melesat ke dalam rumah dan seperempat detik koma tujuh kembali lagi dengan membawa dus besar. Dari dalam dus itu kemudian dilemparkannya ke hadapan paktua itu,

“ Cling…. Ini kaparal dari amerika….!”.
“ Glontanggggggg…..  ini JRC… dari Jepun! “ Katanya.

Yang terakhir ,
“ Dhug…..” kena jidat paktua, itu
“ itu Hansen dari pasar genteng…!”

Paktua itu tersenyum dan menyembah-nyembah ke Juragan Angga untuk terimakasihnya
“Terimakasih Juragan Angga, Keso’on…., semoga cepat besar dan panjang ya…” katanya.
“Ho’oh” jawab Juragan Angga dengan penuh wibawa.
“lantas beli radionya dimana ndoro…..?” tanya paktua itu lagi
“Sana di Pak DaengSat, banyak radio yang buagus buagus…” jawab Juragan Angga
“Rumahnya dimana..?”
“ Sana di sidney, ustrali….!”
“Lewat mana ndoro…?”
“kamu ke kenjeran, lantas berenang dari sana….”
“Jauh ndoro…..?”

Dengan lembut dan suara seperti Perry Como, Juragan Angga menjawab. :
“kalau kamu berenang sekarang, nyampai di sidney kirakira tahun 2084….”

“Nggih ndoro saya kesana…”
“Yo wis cepetan, ati ati, kalau berenang sing banter jok sampek diuber iwak cucut, kalo sampek di cokot sampian modiar gak iso tekan ustrali malah dadi panganne iwak…”
“Inggih inggih…”
Setelah menyembah ke sekian kalinya paktua itu segera ke kenjeran….

Sesampainya di kenjeran, Paktua itu merenung.
Kemaren ketika dari Juragan Dietto di warning di cokot asu, Tapi ketika di Juragan Angga, di warning di cokot iwak cucut. Lha nanti di ustrali di warning opo meneh ?, iyo kalu dicokot kanguru, kalau bajul ..?, Lah  modiar aku
Lagi pula kalau aku berenang, nyampai sana tahun 2084,
wuikkkk suwine rek..!
lha nang laut makan apa, kan ndak ada sing jual tahu campur… gak wis…!

Akhirnya memilih tinggal dipantai dan melakukan experimen dengan feed horn itu…..

Pertama diambilnya kaparal, ada tulisannya 1986, Dibuka dan diperhatikannya, ooooo ternyata memang ada antenanya di dalam. “Ah ini seperti antenanya RRI dulu”,
Lantas dihitungnya lagi tigakoma empat milyar dibagi tigaratus juta, dengan metode paragapit di dapatkan hasil delapankoma delapan senti, hampir sembilan senti. Lhah antenanya kan seperampatnya ? pikirnya dibagi lagi empat didapat angka duasenti lebih.
Diukurnya antena yang seperti jarum itu. Yah benar panjangnya memang sebegitu.

Kemudian dipikirnya lagi, “..ini kan horizontal, gimana ya kalau vertikal. Kalau pas dipegang gini ya Cuma tinggal muter aja, tapi kalau pas diatas genteng yak apa muternya ya…? “Pikirnya.
Dilihatnya dibelakang antena ada seperti motor dan ada kabelnya tiga, coba tak kasih setrum sih…! Pikirnya. Diambilnya empat baterrey hasil pemulungannya. Tapi karena Cuma hasil memulung tegangannya jadi lima volt saja. Disambung dengan kabelnya dan ternyata……
bunyi “kerrrrrrr….rrrr….” antena itu mutar…
Wah hebat …!
Orang amerika ternyata pinter, mutar antena dari V ke H Cuma dengan dinamo…!
Hebat hebat…… dengan beberapa detik saja langsung ganti polarisasi…!

Dia ambil feedhorn yang lain cap JRC ternyata dua buatan 1986 juga.
Diambilnya JRC pertama, dilihatnya antenanya itu seperti per, melungker, panjang gelombangnya sepanjang kelling lingkaran dan kerapatannya sekitar setengah panjang gelombangnya itu. Ini melintir kekanan. Tapi JRC yang satu ini juga sama hanya melintirnya ke kiri.   Ooooo ini pasti polaritas melintir, pikirnya.

Terachir diambilnya yang Cap hansen. Kecil seperti mainan, ringan
Paktua ini berpikir, “antena apaan ini…? Orang pasar genteng memang miskin, feedhorn kok begini. Ringan tipis, Lha khan di kilokan cuma laku murah…..! Dasar pelit…!”

Tapi pak tua ini kaget lho kok antenanya dua dan perpendicular, tegak lurus, ki kamsudnya apa lagi…? Wong edan, bikin antena kok kayak gini, pikirnya.

Dia tidak kurang akal
Diambilnya dos besar dan dipanggilnya seorang anak kecil pengamen dan disuruhnya masuk ke dos yang sudah dilubangi itu.
Disetelnya anak itu dan dia pesan : “ Kamu bilang ya apa yang kamu rasakan. nanti tak kasih duit..”
“Nggih paklik..”  jawab anak itu.
Kemudian diambilnya kabel yang juga hasil memulung dan ditancapkan di dos itu. Ujung yang lain disambungkannya ke antena kaparal. Antena itu di pasangkan pada posisi berdiri, anak itupun juga berdiri. Dan ketika paktua itu memasangkan setrum pada motor di kaparal, antenanya muter pelan pelan, dan anak itu langsung bilang :
“…ngantukkkkkkk..” dan pelahan pelahan pun rebah sesuai antena.
Ketika setrum itu kembali dipasang pada kabel yang satunya dan antena kembali muter anak itu langsung bunyi
“…..bangunnnnn….” dan anak itupun kembali bangun berdiri. Bangun dan berdirinya kelihatan malas dan pelan sekali.

Sambil tersenyum pak tua itu berpikir wah alatku ini bisa berfungsi dengan baik. Kemudian diambilnya yang JRC, disambungkannya.
Serentak anak itu teriak ..
 “mumettt paklik…..!” dan dilihatnya anak itu memang mumet dan berputar ke arah kanan.
Segera dicabutnya kabel dan disambungkannya ke JRC yang lain, kembali anak dalam dos itu berteriak “mumettt paklik…..!” dan dilihatnya anak itu berputar ke arah kiri

Oooo ini to… pikirnya

Kemudian dia mengambil Antena Cap Hansen dari pasr genteng itu.
“Sekarang tak tesnya antena edan ini,..” pikirnya.

Disambungkannya kabel ke dus itu serta diambillnya baterre bekas memulung 10 biji dan disambunganya ke antena cap hansen itu, serentak anak dalam dus itu tanpa berbunyi langsung “Bluk…!” Telentang.
“Lhaoooo…………… o ini ternyata horizontal..”, pikirnya. “Apa mungkin karena setrumnya kurang kuat ya ?”, kemudian ditambah lagi dengan baterey empat biji. Apa yang terjadi ?
Serentak anak itu bunyi “Cling …!”
Langsung tegak ndak pakai males malesan. Ketika baterenya dikurangi lagi empat langsung tanpa permisi anak itu “Bluk..!” telentang.
Kemudian paktua itu ambil saklar bekas dan disambungkannya antara 10 baterre dan yang lainke 14 battere ke antenna, paktua itu mencoba klik di saklar, anak di dus itu langsung “cling…!” dan “blug…!” tanpa males malesan lagi.

Melihat ini Paktua terbahak bahak, langsung keluar dan berteriak teriak :
“Eureka… Eureka…..
Orang Pasar genteng ternyata lebih cerdas dari wong amerika…” teriaknya…..

Kemudian dia kembali lagi ke feedhorn itu dan dilihatnya dalam feedhorn ini ada garis seperti tempat sesuatu, kemudian diambilnya sebatang plastik, dan dimasukannya ke lubang itu, serentak dilihatnya anak dalam dos itu gemeter dan seperti mau mumet.
Lhoh…..
Kemudian di cobanya lagi dan lagi dengan mcam macam plastik sampai ketika dipasang teflon,…… serrr….. anak dalam dus itu muter kekanan…..
“Hahh…… hahhh” paktua itu tertawa
Kemudian dicopotnya teflon itu dan dimasukkan dengan sudut berbeda…
Kembali anak dalam dus itu serrrrr berputar tapi muter ke kiri…!

Seketika pak tua kepalanya jadi besar dan bengkak…..
Dia bangga setengah mati.

Sejak saat itu diatas gubugnya ditulis “Ahli Polarisasi Mumet”
Banyak orang kesitu dan membawa LNB cap Hansen dan menjadikannya muter.
Sangat terkenal……dan tersohor laiknya penyanyi nDangdut

Hingga pada suatu saat……..
Ada suara gemuruh di langit…
Paktua itu melihat ada helikopter besar warna warni dan hendak mendarat di halaman gubugnya….

Dengan anggun heli itu hendak mendarat…….
Tiba-tiba…..” Grubyak…….!”
Heli itu nyungsep, lantaran ternyata ban depannya kempes……

Kemudian dari dalam Heli itu keluar orang bertubuh besar, dengan otot besar kayak Arnold Schwartzeneger,

Dengan suara menggelegar orangitu bertanya pada paktua itu :
Kamu ahli muter bisa ndak bikin LNB saya ini polar muter…?”
“Bisa raden….., bisa” jawab paktua itu
Dia sebut raden karena orang itu kumisnya kayak raden gatutkaca.
“Jangan panggil saya Raden…..” bentaknya
“Panggil saya Gusti Tark, Saya orang Kudus…….” Bentaknya

Terkejut pak tua ini,
Ternyata ini “orang kudus” …., wuikkk…. Ini kan berarti malekat…!
Sambil menyembah-nyembah pak tua itu menjawab :
“nGgih Gusti Tark…….”

“Nih kamu bikin LNB ini muter buat tak pake ngintip jamal dan ren ren, aku mau lihat esekesek….” Katanya menggelegar sambil melemparkan sepotong LNB.
“Blethakk……” LNB itu jatuh tepat di ubun-ubun pak tua
Segera pak tua itu mengambil LNB itu dan menyiapkan teflon serta hendak memasangnya, ketika hendak memasukkan teflon itu Paktua itu kaget setengah mati seraya gemetar,
Betapa tidak,…. Dia hanya terbiasa dengan teflon dan LNB cap hansen.
Tapi ternyata ini LNB ini bukan cap hansen. Disitu ada gambarnya kodok, dan ketika diteliti ada tulisan “LNB cap KODOK IJO”

Waduh….. piye iki…?
Tapi di cobanya juga dengan teflon….
Pertama dicoba dan disambung di dos ajaibnya, dilihatnya anak dalam dus itu Cuma gemetar dan tidak muter. Dicobanya berulang ulang sampai akhirnya anak dalam dos itu mutar tapi mutarnya tidak sempurna, bolak-balik ndak karuan
Sehingga akhirnya anak itu semakin pucat….., pucat…., muntah muntah dan akhirnya mati……..!

Melihat ini, pak tua putus asa….
Tapi ketika Gusti Tark melihat ini seketika murka dan marah…..
“Pak Tua oot….., goblig….!” hardiknya

Dan kemudian…..
“Desssss……..!”
sebuah bogem keras dari tangan berotot gusti Tark mendarat di perut Paktua itu.

“Hoekkkk, ……!” seketika itu pulalah pak tua terbanting ke tanah.
Perut tua yang kurus dan lapar itu ketika mendapat tinju yang sedemikian keras, spontan segenap isi jeroan, jantung limpa, ginjal, terlontar keluar dari mulutnya yang ompong itu

Kemudian tanpa berpaling Lagi Gusti Tark menuju Helinya dan “ ngengggggg……..” Heli itu  menuju langit.

Tinggallah paktua telentang ditanah, menggapai-gapai mencari jeroannya ang tercecer sampai paktua kelelahan dan akhirnya terbaring diam…

Ketika manjelang senja, ada seekor kucing lewat dan mencuri salah satu jerohan paktua.
Semakin pudarlah harapan paktua itu

Tapi pada akhir usahanya pak tua masih sempat menorehkan goresan goresan ditanah…

Esok harinya semua pemulung disitu melihat bahwa paktua itu hanya bisa diam bersandar di tanah dan matanya menghadap ke barat ke arah jamal2002 serta tanah disebelahnya ada goresan kacau yang berbunyi…… call me SPARK..!



Offline Daengsat

  • Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh, Lets be gone be by gone
  • Global Moderator
  • Maestro
  • *****
  • Posts: 10470
  • Age: 63
  • Location: Sydney NSW, Australia
  • Date Registered: September 21, 2007, 01:21:03 pm
  • Reputasi : 757
  • Daengsat Pty Ltd Australia
    • http://www.daengsat.com.au
    • Email
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #53 on: February 10, 2008, 05:03:22 am »

Saya masih punya kok lnb chapparal complet dengan corotor nya, mana ada Digital Receiver yg punya skew denagn 3 cable untuk mutar corotor nya,mangkanya ada LNBF mengantikan yg jaman nya analog doeloe.

Regards,

D.Effendi
Proud to be part of http://www.crowngroup.com.au/

Offline tark

  • Forum Moderator
  • Master
  • *****
  • Posts: 6165
  • Age: 45
  • Location: Kudus
  • Date Registered: September 21, 2007, 01:21:47 pm
  • Reputasi : 297
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #54 on: February 10, 2008, 06:40:43 am »
 '/; '/; '/;   

Ageleg gelu...  mbaca dongengan pak SPARK jadi terpingkal-pingkal... '/;
Pak njenengan kebalik menggambarkan saya '/;   saya ini kecil berat saya cuma 27.5 kg   '/;

Offline angga039

  • Up Level
  • Pendekar
  • ******
  • Posts: 991
  • Location: Surabaya
  • Date Registered: December 31, 2007, 05:04:51 pm
  • Reputasi : 41
  • ehmmm........
    • Email
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #55 on: February 10, 2008, 07:11:27 am »
hahaha....sama bung tark aku baca sampai terpingkal pingkal....betul betul lucu tapi mendidik.....mantap bung spark >>/

PS: pertama kali ada orang bilang saya ngganteng....jadi terharu...hiks :Pe:....padahal kenyataan nya...........cantik '/;

Cheers-Angga ;D
ThePirateBay : "Sharing is Caring"

Offline arie

  • Up Level
  • Guru
  • ********
  • Posts: 2344
  • Date Registered: November 27, 2007, 01:21:46 am
  • Reputasi : 109
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #56 on: February 10, 2008, 08:00:21 am »
Hahaha..Hahaha..Uhuk..Uhuk..(sampe batuk2...)Lucu banget..Hahaha..Ceritanya mantaff...kalau mau ketemu ayu azhari,musti ketemu cak angga dulu yaa..hahaha..bro tark serem banget..sampe keluar jeroan si pak tua..hahaha..kalau ada manga nya kayaknya makin seru tuh cerita..hehe..hebat..
oh..jadi kayak gitu ya penghitungannya..?bener2 ilmu yang bermanfaat..PEACE..!
Salam

Offline Daengsat

  • Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh, Lets be gone be by gone
  • Global Moderator
  • Maestro
  • *****
  • Posts: 10470
  • Age: 63
  • Location: Sydney NSW, Australia
  • Date Registered: September 21, 2007, 01:21:03 pm
  • Reputasi : 757
  • Daengsat Pty Ltd Australia
    • http://www.daengsat.com.au
    • Email
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #57 on: February 10, 2008, 08:03:52 am »
Nah sekarang kalau mau ketemu Mr. Spark bagaimana ?

Apa musti pencet morse dulu...............
Proud to be part of http://www.crowngroup.com.au/

Offline tark

  • Forum Moderator
  • Master
  • *****
  • Posts: 6165
  • Age: 45
  • Location: Kudus
  • Date Registered: September 21, 2007, 01:21:47 pm
  • Reputasi : 297
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #58 on: February 10, 2008, 08:19:28 am »
Nah sekarang kalau mau ketemu Mr. Spark bagaimana ?

Apa musti pencet morse dulu...............

Kalao ketemu Mr. Spark :

Break..!! break...!!
Roger...!!! Rogerr..!!! Mr. Spark....
Tark disini...
Mau 10-32 bahwa penerimaan mbak Iren di Kamarnya bang Jamal dari Kudus 10-1...
Mohon 10-34 dari Mr. Spark Gantosss...!!!


 :(XX :(XX :(XX

forsat

  • Guest
Re: SEBUTIR BATU
« Reply #59 on: February 10, 2008, 02:06:06 pm »
Setelah beberapa tahun tergeletak tanpa daya…..
Akhirnya paktua itu bangun lagi dan dengan tertatih dan perjalan menuju katulistiwa, tanah harapan, Tanah Impian…….
Karena menurut legenda, dunia ini berputar diatas porosnya, dan di katulistiwa banyak para empu yang membuat lampu dilangit tanpa harus menopangnya dengan tiang.

Akhirnya pak tuapun sampai di dekat katulistiwa dan membuat gubug disana…. Ketika malam tiba, paktuapun melihat banyak lampu. Tapi ….. busyetttt…! Ternyata paktua masih kurang keutara. Jadi tidak tepat di katulistiwa. Banyak lampu disana, dia sibuk melihat berbagai macam lampu itu. Kepalanya sampai bingung. Dia berpikir “ banyak sekali lampu dilangit katulistiwa ini. Gimana ya caranya melihat dengan sekali menoleh, hanya satu lintasan saja ..? “
Dia mengambil bolakristal ajaib, dilihatnya ada tulisan “made in google earth” Kemudian dilihatnya posisinya berada di selatan katulistiwa, “Oooooo jadi saya saya harus mengadap ke utara…”
Kemudian dia membuat bangku bangku yang bisa berputar,  dia putar putar putar “azimuth” bangkunya hingga menghadap utara persis. “ Beres wis…” pikirnya. Kemudian bangku itu di las kuat biar ndak gerak.
Sambil menghadap keutara. Direbahkannya sandaran bangkunya agar bisa mendongak kelangit sandarannya yang bisa rebah itu pada engselnya dia kasih engsel dan dia beri nama “Elevation”.
Ketika dia melihat ke utara persis, enak dia bisa pas melihat benda langit itu. Tapi ketika dia melihat benda yang ditimur ternyata kurang ketimur, dan kalau ke barat kurang ke barat, “Ohhhh, elevasiku terlalu tinggi,..” pikirnya. Kemudian diturunkannya sandaran elevasinya.
Dicobanya lagi menoleh ke timur….. “Lhoh sekarang kok malah terlalu ketimur ?”, dan ketika menoleh kebarat…, “lhoh malah terlalu kebarat”. Kemudian di naikan sedikit…
Lhah sekarang baru pas…! Kemudian elevasinya di las.
Kini. Dengan Cuma sekali menoleh, dia bisa melihat seluruh benda langit itu …….

Whaha…… ha ha…….. !
“Aku punya ilmu baru” katanya dalam hati
Dia tulis dalam buku catatan rahasianya, :
Satu. Bangku putar azimuthnya harus tepat menghadap kutub, bukan kompas !
Dua, kalau sandaran kursi elevasinya terlalu rendah akan menyebabkan lengkung yang terlalu lebar sehingga menoleh barat dan timurnya kebablasan, tapi kalau terlalu tinggi akan menyebabkan lengkung yang terlalu sempit jadi kalau menoleh ke timur kurang ke timur dan kalau ke barat kurang ke barat. Dalam buku catatan rahasianya ini ditulis dengan istilah “lengkung orbital benda di katulistiwa, relatif dari bumi tepat saya berpijak”
Kemudian buku itu di ikat kuat kuat, diaburi kemenyan dan bunga dan dikuburnya supaya orang lain tidak ada yang tahu………

Tidak puas dengan itu saja, paktua itu juga melihat kalau benda langit itu memuncratkan sesuatu yang sepert air, bergetar, bergoyang dan gemetar bahkan berpusar. Dilihatnya pula, air itu membawa sesuatu,
Ada yang seolaholah membawa tulisan-tulisan, dan ada juga bunyi-bunyian dan gambar, paktua itu senyum,  ketika melihat dia melihat ketimur, dilihatnya ada gambar orang membaca berita berita dan ada gambar tank dan pesawat  serta roket….! “Uihh emoh..! “ pikirnya, kemudian dia melihat keatasnya, dia ada melihat gambar banyak sekali orang menyanyi dan menari, dan ada juga yang berlatih silat shaolin, “wah lumayan bisa belajar  silat nih”, pikirnya. Diteruskannya menoleh kebarat…………
“Jrengggg……….!”
Nafas paktua serentak tercekat dileher, jantung berdegup keras serta tiba tiba businya ikut berdiri dengan tegak. Dilihat nya di arah barat itu, ada pancuran air yang ada bayangannya bidadari cantik banyak dan ndak pakai baju……”

Kemudian dengan tegas dia menyatakan : “aku akan cari cara dan bikin alat untuk melihat bidadari itu…! Tekadnya dalam hati
Kemudian dia mencari bambu bulat, yang lebarnya selebar panjang gelombang dan ditengahnya di beri saluran untu menangkap gelombang itu.

Dicobanya di kasi setrum….
Tiba tiba  “ Nguinggggggg……!” tabung itu bergetar dengan hebat.
Pak tua itu kaget, dia copot setrumnya. Dia merenung, dan baru ingat kalau selebar panjang gelombang, kan bambunya ikut bergetar. Oh iya ya, ini kan resonant. Tak namakan saja ini “cavity resonator…”. Kemudian di pakainya alat ini di laut untuk cari pulau dan kapal lain, atau kadang di pakai di darat untuk cari burung yang beterbangan di angkasa

Gimana ya supaya bambunya ndak resonan tapi selang didalamnya saja yang resonan. Dia nemu akal, Selangnya di buat seperempat panjang gelombang dan bambunya dibuat lebih lebar dari setengah panjang gelombang….
“Berhasil dah…… hehe….. “ kemudian dia mengintip ke timur…..
Lumayan pikirnya. Tapi muncratnya air itu ternyata ndak sama, ada yag muncrat timur barat dan utara selatan. Tidak kurang akal, selang di tengah diberinya as dan diputer dengan dinamo dikasinya nama corotor atau polarotor…. Dan di patentkanannya
Sekarang dengan santai dia bisa melihat berita dan silat….
Ketika teringat bidadari di barat dia menolehkannya korotor itu, tapi dia tak bisa melihat apa apa, ketika di perhatikannya… “oooo ya mesti saja lha muncratnya muter.”
Kemudian dia bikin lagi bambu dan selangnya muter seperti sekrup.
Dia coba lagi……
“Jreng………” serentak bidadari bidadari itu muncul dengan gemulai….

Hehhhhh…… Hehhhhh…… Hehhhhh……

Betapa senangnya hatinya ….
Tapi kegembiraan itu tak lama. Ketika dia ingin melihat silat, dia harys ngganti tabungnya dengan corotor. Lama, ndak praktis, kemudian dia lihat corotor itu ternyata juga ndak praktis. Tiap kali mau ganti polar mesti nunggu dinamo muter dulu……..
“Wah lemut….., lelet “  katanya dalam hati.
Kemudian dicobanya dengan cara lain, selang antenna itu di pasang di dinding bambu dan di belakangnya lagi dengan jarak setengah gelombang di pasangnya antena tapi dengan polarisasi yang berbeda.
Sekarang cukup dengan saklar 12 volt ke 18 volt, dengan sekali klik, paktua itu berganti polar…..
“Wah aku ini ternyata banyak akal….. “(katanya dalam hati…)
Ditambahkannya alat pemindah otomatis dari diode swtching dan FET dari Galium dan racun Arsenide,
“… jadi ketika menerima signal itu, selalu dibandingkannya dua polar itu dan sekarang aku ndak usah mikir lagi V atau H, itu tugasnya diode….” (gumam pak tua)
Diberikannya nama alat ini LNBF cap Hansen

Kemudian masih nekad dipikirnya juga.
Dia berhandai handai…..
Bagaimana ya seandainya V dan H itu di gandeng…

Di gambarnya di lapangan. Dia buat titik tengah dan diberikannya beban di titik tengah.
Sebagai pada beban itu dipasang tali ke utara dan disuruhnya seorang tuyul V untuk memegangnya, sedangkan pada beban itu juga diikatkan tali ke arah barat dan di pasangnya lagi seorang tuyul H.
Dia berpesan pada masing masing tuyul itu untuk bergerak maju mundur sepanjang seperempat gelombang.
Ketika mereka siap.
Paktua itu segera memberikan perintah…: “Go…. Go…. Go….!”

Serentak kedua tuyul itu berayun maju mundur, tapi apa yang terjadi…….
Ternyata beban ditengah itu larinya tidak ke utara atau ke barat…. Tapi ke barat laut….,
Karena kedua tuyul itu tenaganya sama dan arahnya tegak lurus…. Maka tenaga tariknya itu 45 derajat…
“Lhoh kok bisa begitu ya…? “ gumam pak tua.
Serentak kedua tuyul itu menjawab “
“Dasar pak tua goblig, tuwek, elek, pikun….!, itu kalau di dunia tuyul disebut resultante mbah…!, penjumlahan vektor…!” Kata kedua tuyul itu

Paktua itu terdiam, dalam hati dia berpikir :
“Wah siwalan, seumur-umur baru kali ini aku di bilang goblig sama tuyul…”
“Mau bikin percobaan yang lain tah mBah…?”
Agak sedikit sungkan akirnya paktua itu mengangguk :”Yo Wis karepmu’’… katanya

Kedua tuyul itu melanjutkan.
“Gini mbah, sampiyan lihat ya kalau aku geraknya ndak bareng. Aku tuyul V tak jalan ke utara duluan,  baru kalau sudah sampai setengah gelombang biar Tuyul H mula jalan, jadi fasenya lebih lambat 90 derajat”
“Yo wis coba’en” kata pak tua…..

Begitu sekali lagi pak tua bilang Go….
Maka Tuyul V duluan gerak dan ketika 90 derajat Tuyul H menyusul…

Pak tua terbeliak kaget seolah tidak percaya ketika melihat keadaan ini.
Dilihatnya beban di tengah resultante dari gaya kedua tuyul ini menyebabkan gerakan putar melingkar kekanan dan circular sempurna.

Seketika dia langsung teriak:
“Stop,  sekarang gantian. Tuyul H yang jalan dulu baru kemudian 90 derajat tuyul V, Go….!” Teriaknya
Sekali lagi paktua kaget, kal ini mutarnya sempurna tapi ke kiri…..
Kemudian ada seolah olah kilat meyambar dalam pikiranya dan….

Bingo…….!

Saya bisa bikin polarisasi muter dari LNB Hansen…. Katanya….
Kemudian segera diambilnya sebutir  LNB cap hansen, dan diperhatiannya,
“Kalau polarisasi ngebor, melintir kan datangnya tidak bersamaan. Tak buat trap apa deh, kalau tak buat sudut 45 kan ini memperlambat 90 derajat,”

Dan betul ketika LNB itu dicoba,…
Ketika antenna yang didepan menerima signal, segera dia klik ke antena belakang untuk memperbandingkan signal. Tapi ketika berpindah ke belakang, antena ini juga menerima signal yang besar, tapi lebih lambat  90 derajat. Begitu terus, sampai seolaholah diode ini saking cepatnya switch muka-belakang seperti gandeng dengan beda 90 derajat.
Seketika saja polar ini muter dan wus …….. berbagai signal polar yang muter bisa diterima dengan lancar….

Paktua dengan bahagia duduk bersandar dikursinya menghadap ke utara dengan elevasi yang cukup dan menoleh ke barat…….
Pak tuapun terbuai dengan bidadari bidadari yang semlohay dari banda angkasa yang bernama jamal itu……. Dan lupa akan kedua tuyulnya yang telah membantunya.

Kedua tuyul itu akhirnya saling berdebat,……
“Yul, kita sekarang sudah tahu prinsipnya, tapi sing dipakae memperlambat 90 derajat itu apa ya…?” celetuk si tuyul V
“telenan……!” Jawab Tuyul H
“Ah mosok……!” balas tuyul V
“Ungkal bek e ….”
“ah embuh…”

Tapi sesaat kemudian kedua tuyul itu saling pandang, dan tertawa…..
“Lho kita kan tuyul…., di colong saja rumusnya kan beres….!, bahannya apa dan ukurannya apa kita bisa tahu dari catetannya pak tua itu lho…..! “
“Ada ta catatan bahan dan ukurannya ukurannya …?”
“Ya ada, Dasar tuyuul……!”
“Lhoh kan kamu juga tuyul…..”
“Ya wis besok malam kalau pak tua sudah teler kita colong catatannya yuk…..”
“ Yuuuuukkkkk………….”