Author Topic: BiG TV - First Media Satellite TV  (Read 689360 times)

baroque and 5 Guests are viewing this topic.

Offline purinusa

  • Up Level
  • Ksatria
  • *******
  • Posts: 1943
  • Date Registered: October 09, 2012, 12:35:00 am
  • Reputasi : 5
  • OS:
  • Windows 7/Server 2008 R2 Windows 7/Server 2008 R2
  • Browser:
  • Firefox 21.0 Firefox 21.0
    • Email
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #640 on: June 05, 2013, 06:47:12 pm »
:btt: aja yoookkk, btw sekarang malahan ga ada TV Nasional mas bro, yang ada sekarang TV berjaringan  (peace) jadi misal Indosiar mustinya dan harusnya ntar kontennya di tiap provinsi bezaaa, denger denger sih kayak gitu, tapi masih bertahap. apapun tv nya yang penting siarannya mendidik dan bermanfaat sekaligus menghibur, tidak ada mnc grup juga ga masyalah bagi sebagian penduduk  yang penting biaya langganannya passss :piss:

in reply to yang MNC thingy di postingan diatas  (peace)
sebenarnya ga ada mnc di suatu pay tv ga terlalu masalah buat jaman sekarang..msh banyak jalan lain ko seperti pake antena uhf,parabola,online streaming, atau mungkin ada yg bisa nambahin lagi.. (peace) (top)

komunitas forumsatelit indonesia

Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #640 on: June 05, 2013, 06:47:12 pm »

Offline ajyto

  • Writer || Welder || Presentation Designer || Storyteller
  • Pendekar
  • ******
  • Posts: 619
  • Age: 29
  • Location: 722′S 10832′E
  • Date Registered: February 28, 2013, 12:58:29 pm
  • Reputasi : 7
  • I Love Gratis, Gratis is My Life
  • OS:
  • Windows 8 Windows 8
  • Browser:
  • Firefox 21.0 Firefox 21.0
    • Adi Jayanto's Webcard
    • Email
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #641 on: June 05, 2013, 09:41:23 pm »
haduh capcay master2 pada debat ga mutu...


HUBUNGANYA APA SAMA BIG TV



mas bro gak bisa baca?

Nih gw kasih ringkasannya:

1. BIG TV (dan beberapa pay tv lainnya) gak siarin MNC Grup, Kenapa begitu?
2. Ada yang bilang karena hak siar
3. Kemudian ada yang kasih argumen harusnya siaran so called "TV Nasional" ada di semua pay TV
4. Gw sangkal tidak ada aturannya

Masih bilang gak ada kaitannya?

Ini ada kaitannya dengan BAGAIMANA DAN KENAPA BIG TV (dan beberapa pay tv non MNC lain) TIDAK MEMASUKKAN MNC GRUP DALAM LINE-UP NYA.

Kok dibilang gak ada hubungannya. Udah gitu pake FONT SEGEDE GABAN.

Lalu kemudian (seperti biasa) ada yang meng-abuse emot :btt: padahal korelasi perbincangannya masih ADA dengan Pay TV dan belum melenceng2 amat.

:capede:

Online husenaaa

  • Pendekar
  • ******
  • Posts: 928
  • Date Registered: December 18, 2011, 12:27:04 am
  • Reputasi : 6
  • OS:
  • Linux Linux
  • Browser:
  • Safari 4.0 Safari 4.0
    • Email
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #642 on: June 05, 2013, 10:02:25 pm »
Dapet info ni dari anak kaskus. Mentang2 ada bpl harga langganan baru. Tp channel HD nambah jadi 34 channel skrg masih 32 channeo kira2 aoa yg 2 tambahan Hdnya

Offline adef

  • Inspired by
  • Maestro
  • ********
  • Posts: 12989
  • Location: -1.63,103.57
  • Date Registered: October 15, 2008, 11:30:43 am
  • Reputasi : 659
  • BE MOVED
  • OS:
  • Windows 7/Server 2008 R2 Windows 7/Server 2008 R2
  • Browser:
  • Opera 12.15 Opera 12.15
    • Email
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #643 on: June 05, 2013, 10:02:41 pm »
Kok dibilang gak ada hubungannya. Udah gitu pake FONT SEGEDE GABAN.

Lalu kemudian (seperti biasa) ada yang meng-abuse emot :btt: padahal korelasi perbincangannya masih ADA dengan Pay TV dan belum melenceng2 amat.
sip.. sudah saya edit sedikit, tanpa mengurangi maksud dan tujuan postingnya.. biar kamarnya ADEM..  8-)  :D

 yuk dilanjut lagi diskusi BiG TV nya..  :salaman:

Dapet info ni dari anak kaskus. Mentang2 ada bpl harga langganan baru. Tp channel HD nambah jadi 34 channel skrg masih 32 channeo kira2 aoa yg 2 tambahan Hdnya
itu lineup paket untuk cable tv kayaknya  bro..
« Last Edit: June 05, 2013, 10:05:20 pm by adef »
- Dunia tak selebar parabola, whatever you are, be a good one..

Online husenaaa

  • Pendekar
  • ******
  • Posts: 928
  • Date Registered: December 18, 2011, 12:27:04 am
  • Reputasi : 6
  • OS:
  • Unknown Unknown
  • Browser:
  • Mozilla compatible Mozilla compatible
    • Email
Re: Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #644 on: June 05, 2013, 10:09:49 pm »
Kok dibilang gak ada hubungannya. Udah gitu pake FONT SEGEDE GABAN.

Lalu kemudian (seperti biasa) ada yang meng-abuse emot :btt: padahal korelasi perbincangannya masih ADA dengan Pay TV dan belum melenceng2 amat.
sip.. sudah saya edit sedikit, tanpa mengurangi maksud dan tujuan postingnya.. biar kamarnya ADEM..  8-)  :D

 yuk dilanjut lagi diskusi BiG TV nya..  :salaman:

Dapet info ni dari anak kaskus. Mentang2 ada bpl harga langganan baru. Tp channel HD nambah jadi 34 channel skrg masih 32 channeo kira2 aoa yg 2 tambahan Hdnya
itu lineup paket untuk cable tv kayaknya  bro..
iya bro emg tv kabelnya

Sent from my GT-N7100 using Tapatalk 2


Offline ekowanz

  • Murid
  • **
  • Posts: 184
  • Date Registered: January 26, 2013, 12:23:55 pm
  • Reputasi : 1
  • OS:
  • Unknown Unknown
  • Browser:
  • Mozilla compatible Mozilla compatible
    • Email
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #645 on: June 05, 2013, 10:28:57 pm »
Jangan2 bntr lagi trans grup jg bakal cuma bisa dinikmati di tetangga sebelah aj. Setelah CT masuk ke paytv sebelah.

Sent from my SCH-I500 using Tapatalk 4 Beta


Offline elwin

  • Murid
  • **
  • Posts: 158
  • Date Registered: September 13, 2012, 10:48:41 pm
  • Reputasi : 0
  • OS:
  • Windows XP Windows XP
  • Browser:
  • Firefox 19.0 Firefox 19.0
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #646 on: June 06, 2013, 03:49:19 pm »
Jangan2 bntr lagi trans grup jg bakal cuma bisa dinikmati di tetangga sebelah aj. Setelah CT masuk ke paytv sebelah.

Sent from my SCH-I500 using Tapatalk 4 Beta
mudah2an sih nggak td tak rescan ulang si BIG ini trans group sudah ada nama channel nya sm kek CCTV group jd kemungkinan besar trans group ada di BIG...

Offline gagah98

  • Siswa
  • ***
  • Posts: 306
  • Date Registered: June 18, 2012, 08:05:51 pm
  • Reputasi : 10
  • OS:
  • Windows 7/Server 2008 R2 Windows 7/Server 2008 R2
  • Browser:
  • Chrome 27.0.1453.110 Chrome 27.0.1453.110
    • Email
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #647 on: June 06, 2013, 04:05:47 pm »
Jangan2 bntr lagi trans grup jg bakal cuma bisa dinikmati di tetangga sebelah aj. Setelah CT masuk ke paytv sebelah.

Sent from my SCH-I500 using Tapatalk 4 Beta
Maksudnya TEL*OMVISION?
Yang di beli Chairul tanjung 80%?
Ya semoga aja.  :v :v :v :v

Offline ekowanz

  • Murid
  • **
  • Posts: 184
  • Date Registered: January 26, 2013, 12:23:55 pm
  • Reputasi : 1
  • OS:
  • Unknown Unknown
  • Browser:
  • Mozilla compatible Mozilla compatible
    • Email
Re: Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #648 on: June 06, 2013, 05:27:39 pm »
Jangan2 bntr lagi trans grup jg bakal cuma bisa dinikmati di tetangga sebelah aj. Setelah CT masuk ke paytv sebelah.

Sent from my SCH-I500 using Tapatalk 4 Beta
Maksudnya TEL*OMVISION?
Yang di beli Chairul tanjung 80%?
Ya semoga aja.  :v :v :v :v
iya mksdnya itu bro... Pasar pay tv indonesia kayanya makin tambah sengit ya. Kalo isi channel2nya sama aja tinggal main di harga aja nih

Sent from my SCH-I500 using Tapatalk 4 Beta


Offline starmoon

  • Up Level
  • Master
  • ********
  • Posts: 4656
  • Age: 42
  • Date Registered: July 29, 2009, 01:38:10 pm
  • Reputasi : 171
  • OS:
  • Windows 7/Server 2008 R2 Windows 7/Server 2008 R2
  • Browser:
  • Firefox 21.0 Firefox 21.0
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #649 on: June 06, 2013, 10:39:05 pm »
Gak sabar menanti kedatangan Big TV
Semoga harganya memang benar2 murah namun dengan tayangan dan kualitas gambar yang terbaik..
dan semoga juga akan bertaburan channel2 HD, sama spt seniornya First Media...
jk benar, siap2 pindah dr rumah lama masuk rumah baru yang lebih besar dan nyaman...  :beer:
     

Offline ajianshakti

  • Warga Baru
  • *
  • Posts: 80
  • Age: 34
  • Location: surabaya
  • Date Registered: September 14, 2011, 05:32:05 am
  • Reputasi : 2
  • OS:
  • Windows XP Windows XP
  • Browser:
  • Firefox 21.0 Firefox 21.0
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #650 on: June 07, 2013, 12:52:46 am »
itu semua licence and emang mahal , tapi status RCTI, MNC TV And GLOBAL TV adalah tv Nasional , dimana akses utk tv nasional  ( TIDAK BOLEH DIBATASI dan TERJANGKAU di seluruh wilayah Indonesia) , kecuali kalo mereka itu sifatnya tv daerah yg jangkauan siaran dibatasi. Status tv Nasional ini yg harus dipatuhi oleh MNC grup, kecuali kalo statusnya diturunin jadi tv daerah.

HAHAHAHAHAHAHA :omg:

Sejak kapan MNC grup disebut TV Nasional? Istilah "TV Nasional" itu tidak ada, yang ada cuma TV PUBLIK (baca: TVRI), TV SWASTA (kebanyakan sisanya...) dan TV KOMUNITAS (sedikit banget sisanya...). Tidak pernah MNC Grup dapet lisensi SIARAN NASIONAL. TV Swasta manapun harus mendapatkan lisensi siarnya dari masing masing daerah untuk siaran terresterial, makanya itu Band VHF/UHF di tiap daerah BEDA.

Sedangkan sebagai TV SWASTA di JARINGAN BERLANGGANAN. MNC Grup dan TV Swasta manapun BOLEH menetapkan posisi (dan harga), karena tidak ada kewajiban bagi penyelenggara Jaringan Berlangganan untuk meyiarkan so called "channel nasional". Undang undang hanya menyebutkan Jaringan Berlangganan harus menyediakan kanal untuk setidaknya 1 TV PUBLIK... sekian persen (lupa berapa, ada di P3-SPS) untuk konten LOKAL (baca: Indonesia) 10 persen kapasitas untuk TV PUBLIK DAN TV SWASTA LOKAL, yang tentu saja dengan banyaknya TV Lokal, maupun TV Berjaringan saat ini dapat dengan mudah dipenuhi.


Bagian Ketiga Saluran Program Siaran
Pasal 42

(1) Lembaga penyiaran berlangganan wajib memuat paling sedikit 10% (sepuluh per seratus) dari kapasitas saluran untuk menyalurkan program siaran produksi lembaga penyiaran publik dan lembaga penyiaran swasta lokal.

[/glow]

Jadi Ke-esklusifan MNC Grup di Jaringan Berlangganan adalah WAJAR dan DIPERBOLEHKAN.

sedikit koreksi bro, dulu jamannya orde baru dengan departemen penerangan, TV nasional adalah siarannya ke seluruh indonesia (nasional) dengan kantor pusat di jakarta, karena itu, ANtv dan sctv yang waktu itu siaran lokal di lampung dan surabaya begitu dapat ijin siaran nasional, akhirnya pindah kantor ke jakarta, begitu pula dengan RCTI yang waktu awal siaran cuma sebatas jakarta dengan decoder (ada yang masih punya decoder RCTI ?  :D ) akhirnya bersiaran nasional setelah mendapat ijin, Indosiar sendiri ijinnya siaran nasional waktu itu menggabungkan beberapa tv lokal
sekarang, justru malah saya lost dengan pengumuman2 pemerintah soal ijin2 macam ini, soal tv berjaringan apa bedanya dengan tv siaran nasional? katanya dulu tv jaringan concern dengan muatan lokal nyatanya B channel, kompas dan net isinya masih seputar gemerlap ibukota jakarta
soal tv digital, apa bedanya dengan nexmedia ntar? karena nex gak ikut tender tv digital padahal perangkat yang digunakan mirip
saran saya sih, BIG kasih jatah juga buat TV-TV lokal atau bikin channel in house yang benar-benar isi nya indonesia dari sabang sampai merauke macam TVRI budaya tuh, acara wayang kulit, wayang orang, kolintang, angklung, karawitan---kalo dikemas dengan elegan hasilnya juga bakalan bagus
bikin juga dunk channel in house macam NHK yang benar-benar reality show

Offline kuli laut

  • Murid
  • **
  • Posts: 189
  • Age: 36
  • Location: slawi, Kab. TEGAL
  • Date Registered: April 02, 2013, 01:29:00 pm
  • Reputasi : 1
  • jadilah diri sendiri yang beriman dan bertaqwa
  • OS:
  • Windows XP Windows XP
  • Browser:
  • Firefox 21.0 Firefox 21.0
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #651 on: June 07, 2013, 01:53:06 am »
itu semua licence and emang mahal , tapi status RCTI, MNC TV And GLOBAL TV adalah tv Nasional , dimana akses utk tv nasional  ( TIDAK BOLEH DIBATASI dan TERJANGKAU di seluruh wilayah Indonesia) , kecuali kalo mereka itu sifatnya tv daerah yg jangkauan siaran dibatasi. Status tv Nasional ini yg harus dipatuhi oleh MNC grup, kecuali kalo statusnya diturunin jadi tv daerah.

HAHAHAHAHAHAHA :omg:

Sejak kapan MNC grup disebut TV Nasional? Istilah "TV Nasional" itu tidak ada, yang ada cuma TV PUBLIK (baca: TVRI), TV SWASTA (kebanyakan sisanya...) dan TV KOMUNITAS (sedikit banget sisanya...). Tidak pernah MNC Grup dapet lisensi SIARAN NASIONAL. TV Swasta manapun harus mendapatkan lisensi siarnya dari masing masing daerah untuk siaran terresterial, makanya itu Band VHF/UHF di tiap daerah BEDA.

Sedangkan sebagai TV SWASTA di JARINGAN BERLANGGANAN. MNC Grup dan TV Swasta manapun BOLEH menetapkan posisi (dan harga), karena tidak ada kewajiban bagi penyelenggara Jaringan Berlangganan untuk meyiarkan so called "channel nasional". Undang undang hanya menyebutkan Jaringan Berlangganan harus menyediakan kanal untuk setidaknya 1 TV PUBLIK... sekian persen (lupa berapa, ada di P3-SPS) untuk konten LOKAL (baca: Indonesia) 10 persen kapasitas untuk TV PUBLIK DAN TV SWASTA LOKAL, yang tentu saja dengan banyaknya TV Lokal, maupun TV Berjaringan saat ini dapat dengan mudah dipenuhi.


Bagian Ketiga Saluran Program Siaran
Pasal 42

(1) Lembaga penyiaran berlangganan wajib memuat paling sedikit 10% (sepuluh per seratus) dari kapasitas saluran untuk menyalurkan program siaran produksi lembaga penyiaran publik dan lembaga penyiaran swasta lokal.

[/glow]

Jadi Ke-esklusifan MNC Grup di Jaringan Berlangganan adalah WAJAR dan DIPERBOLEHKAN.

sedikit koreksi bro, dulu jamannya orde baru dengan departemen penerangan, TV nasional adalah siarannya ke seluruh indonesia (nasional) dengan kantor pusat di jakarta, karena itu, ANtv dan sctv yang waktu itu siaran lokal di lampung dan surabaya begitu dapat ijin siaran nasional, akhirnya pindah kantor ke jakarta, begitu pula dengan RCTI yang waktu awal siaran cuma sebatas jakarta dengan decoder (ada yang masih punya decoder RCTI ?  :D ) akhirnya bersiaran nasional setelah mendapat ijin, Indosiar sendiri ijinnya siaran nasional waktu itu menggabungkan beberapa tv lokal
sekarang, justru malah saya lost dengan pengumuman2 pemerintah soal ijin2 macam ini, soal tv berjaringan apa bedanya dengan tv siaran nasional? katanya dulu tv jaringan concern dengan muatan lokal nyatanya B channel, kompas dan net isinya masih seputar gemerlap ibukota jakarta
soal tv digital, apa bedanya dengan nexmedia ntar? karena nex gak ikut tender tv digital padahal perangkat yang digunakan mirip
saran saya sih, BIG kasih jatah juga buat TV-TV lokal atau bikin channel in house yang benar-benar isi nya indonesia dari sabang sampai merauke macam TVRI budaya tuh, acara wayang kulit, wayang orang, kolintang, angklung, karawitan---kalo dikemas dengan elegan hasilnya juga bakalan bagus
bikin juga dunk channel in house macam NHK yang benar-benar reality show
Setuju Bro...kalo saya sebagai President Directurnya BIG TV, pastinya akan mengedepankan budaya indonesia. Jangan sampai budaya kita di injak - injak negara lain, BIG TV nantinya jadi pelopor PayTV yang di banggakan anak negeri. Bravo BIG TV, Silahkan simak terus saran dan kritik para forsater demi kemajuan BIg TV nantinya. Sebelum launching harus benar - benar di pikirkan keinginan dari calon pelanggan, jangan cuma memikirkan keuntungan belaka ( Profit Oriented). :D :D :D
Hidup didunia hanya sementara, manfaatkan hidupmu di dunia untuk modal hidup kekal di Akherat. jujur, disiplin dan kreatip adalah kunci keberhasilan.

Offline ajyto

  • Writer || Welder || Presentation Designer || Storyteller
  • Pendekar
  • ******
  • Posts: 619
  • Age: 29
  • Location: 722′S 10832′E
  • Date Registered: February 28, 2013, 12:58:29 pm
  • Reputasi : 7
  • I Love Gratis, Gratis is My Life
  • OS:
  • Windows 8 Windows 8
  • Browser:
  • Firefox 21.0 Firefox 21.0
    • Adi Jayanto's Webcard
    • Email
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #652 on: June 07, 2013, 12:05:10 pm »
sedikit koreksi bro, dulu jamannya orde baru dengan departemen penerangan, TV nasional adalah siarannya ke seluruh indonesia (nasional) dengan kantor pusat di jakarta, karena itu, ANtv dan sctv yang waktu itu siaran lokal di lampung dan surabaya begitu dapat ijin siaran nasional, akhirnya pindah kantor ke jakarta, begitu pula dengan RCTI yang waktu awal siaran cuma sebatas jakarta dengan decoder (ada yang masih punya decoder RCTI ?  :D ) akhirnya bersiaran nasional setelah mendapat ijin, Indosiar sendiri ijinnya siaran nasional waktu itu menggabungkan beberapa tv lokal
sekarang, justru malah saya lost dengan pengumuman2 pemerintah soal ijin2 macam ini, soal tv berjaringan apa bedanya dengan tv siaran nasional? katanya dulu tv jaringan concern dengan muatan lokal nyatanya B channel, kompas dan net isinya masih seputar gemerlap ibukota jakarta
soal tv digital, apa bedanya dengan nexmedia ntar? karena nex gak ikut tender tv digital padahal perangkat yang digunakan mirip
saran saya sih, BIG kasih jatah juga buat TV-TV lokal atau bikin channel in house yang benar-benar isi nya indonesia dari sabang sampai merauke macam TVRI budaya tuh, acara wayang kulit, wayang orang, kolintang, angklung, karawitan---kalo dikemas dengan elegan hasilnya juga bakalan bagus
bikin juga dunk channel in house macam NHK yang benar-benar reality show

Yap betul.

Awalnya "TV Nasional" tidak ada. TV Swasta pada tahun 80an akhir pun dirancang untuk bejaringan. Tapi ya itu, di-f***-up lah sama deppen sendiri. Pemodal gede kemudian mendapatkan "lisensi nasional". Sebenernya lisensinya tetep per daerah, tapi kemudian ada katebelece (eh bener gak sih ni nulisnya?) yang "memudahkan" pemodal untuk mendapatkan lisensi market tujuannya di daerah. Jadilah tampaknya seperti siaran nasional.

Kalo ngomong ideal sih, TV dibawah jaringan wajib menyediakan sekian persen waktu siarannya untuk siaran lokal. Tapi lagi lagi, hanya beberapa KPI-D yang meng-enforce aturan ini. Seperti KPI-D Jawa Barat misalnya. Kalo lihat STV (jaringan kompas) yang dulu 95%+ Acaranya Kompas sekarang hampir 60:40. Tapi beda dengan B Channel dan NET. Opini pribadi saya sih, ada kecenderungan KPI-D lebih fokus untuk ngurus lembaga siaran yang News Oriented. Karena seinget saya saat Kompas bikin TV ributnya bukan main, tapi B Channel, dan sekarang perubahan Spacetoon menjadi NET, mereka adem ayem.

TV Digital sama NEX itu sama saja. Bedanya NEX menawarkan kanal premium dalam paketnya.

Nah itulah yang saya harapkan dari BigTV. Mereka janjiin 100 channel kan di paket minimum kan (CMIIW)? Taro-lah 10 'Kanal Jakarta'. 70 kanal premium, 20 kanal daerah. Ya... walaupun kanal daerah saat ini jam off-peaknya masih dipenuhi sama LEJEL Home Shopping sih. Saya belum pernah liat kanal daerah di luar Bandung. Kalo di Bandung saat ini yang promising ya STV (jaringan Kompas), Bandung TV (Indonesia Network) dan PJTV (jaringan Jawa Pos). Sisanya...  :piss:

Kalau setidaknya saya dapet 30 kanal (Jakarta + Lokal) cuma dengan 10 ribu sebulan. Saya mau bener beli perangkat... Setidaknya 10 ribu sebulan itu jadi "panjer" biar nutup biaya produksi aja dulu. Daripada digratisin selamanya tapi channel gonta ganti melulu? *lirik jeruk/sky*

Offline ekowanz

  • Murid
  • **
  • Posts: 184
  • Date Registered: January 26, 2013, 12:23:55 pm
  • Reputasi : 1
  • OS:
  • Unknown Unknown
  • Browser:
  • Mozilla compatible Mozilla compatible
    • Email
Re: Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #653 on: June 07, 2013, 03:27:53 pm »
sedikit koreksi bro, dulu jamannya orde baru dengan departemen penerangan, TV nasional adalah siarannya ke seluruh indonesia (nasional) dengan kantor pusat di jakarta, karena itu, ANtv dan sctv yang waktu itu siaran lokal di lampung dan surabaya begitu dapat ijin siaran nasional, akhirnya pindah kantor ke jakarta, begitu pula dengan RCTI yang waktu awal siaran cuma sebatas jakarta dengan decoder (ada yang masih punya decoder RCTI ?  :D ) akhirnya bersiaran nasional setelah mendapat ijin, Indosiar sendiri ijinnya siaran nasional waktu itu menggabungkan beberapa tv lokal
sekarang, justru malah saya lost dengan pengumuman2 pemerintah soal ijin2 macam ini, soal tv berjaringan apa bedanya dengan tv siaran nasional? katanya dulu tv jaringan concern dengan muatan lokal nyatanya B channel, kompas dan net isinya masih seputar gemerlap ibukota jakarta
soal tv digital, apa bedanya dengan nexmedia ntar? karena nex gak ikut tender tv digital padahal perangkat yang digunakan mirip
saran saya sih, BIG kasih jatah juga buat TV-TV lokal atau bikin channel in house yang benar-benar isi nya indonesia dari sabang sampai merauke macam TVRI budaya tuh, acara wayang kulit, wayang orang, kolintang, angklung, karawitan---kalo dikemas dengan elegan hasilnya juga bakalan bagus
bikin juga dunk channel in house macam NHK yang benar-benar reality show

Yap betul.

Awalnya "TV Nasional" tidak ada. TV Swasta pada tahun 80an akhir pun dirancang untuk bejaringan. Tapi ya itu, di-f***-up lah sama deppen sendiri. Pemodal gede kemudian mendapatkan "lisensi nasional". Sebenernya lisensinya tetep per daerah, tapi kemudian ada katebelece (eh bener gak sih ni nulisnya?) yang "memudahkan" pemodal untuk mendapatkan lisensi market tujuannya di daerah. Jadilah tampaknya seperti siaran nasional.

Kalo ngomong ideal sih, TV dibawah jaringan wajib menyediakan sekian persen waktu siarannya untuk siaran lokal. Tapi lagi lagi, hanya beberapa KPI-D yang meng-enforce aturan ini. Seperti KPI-D Jawa Barat misalnya. Kalo lihat STV (jaringan kompas) yang dulu 95%+ Acaranya Kompas sekarang hampir 60:40. Tapi beda dengan B Channel dan NET. Opini pribadi saya sih, ada kecenderungan KPI-D lebih fokus untuk ngurus lembaga siaran yang News Oriented. Karena seinget saya saat Kompas bikin TV ributnya bukan main, tapi B Channel, dan sekarang perubahan Spacetoon menjadi NET, mereka adem ayem.

TV Digital sama NEX itu sama saja. Bedanya NEX menawarkan kanal premium dalam paketnya.

Nah itulah yang saya harapkan dari BigTV. Mereka janjiin 100 channel kan di paket minimum kan (CMIIW)? Taro-lah 10 'Kanal Jakarta'. 70 kanal premium, 20 kanal daerah. Ya... walaupun kanal daerah saat ini jam off-peaknya masih dipenuhi sama LEJEL Home Shopping sih. Saya belum pernah liat kanal daerah di luar Bandung. Kalo di Bandung saat ini yang promising ya STV (jaringan Kompas), Bandung TV (Indonesia Network) dan PJTV (jaringan Jawa Pos). Sisanya...  :piss:

Kalau setidaknya saya dapet 30 kanal (Jakarta + Lokal) cuma dengan 10 ribu sebulan. Saya mau bener beli perangkat... Setidaknya 10 ribu sebulan itu jadi "panjer" biar nutup biaya produksi aja dulu. Daripada digratisin selamanya tapi channel gonta ganti melulu? *lirik jeruk/sky*
se tu ju

Sent from my SCH-I500 using Tapatalk 4 Beta


Offline kuli laut

  • Murid
  • **
  • Posts: 189
  • Age: 36
  • Location: slawi, Kab. TEGAL
  • Date Registered: April 02, 2013, 01:29:00 pm
  • Reputasi : 1
  • jadilah diri sendiri yang beriman dan bertaqwa
  • OS:
  • Windows XP Windows XP
  • Browser:
  • Firefox 21.0 Firefox 21.0
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #654 on: June 07, 2013, 05:37:08 pm »
sedikit koreksi bro, dulu jamannya orde baru dengan departemen penerangan, TV nasional adalah siarannya ke seluruh indonesia (nasional) dengan kantor pusat di jakarta, karena itu, ANtv dan sctv yang waktu itu siaran lokal di lampung dan surabaya begitu dapat ijin siaran nasional, akhirnya pindah kantor ke jakarta, begitu pula dengan RCTI yang waktu awal siaran cuma sebatas jakarta dengan decoder (ada yang masih punya decoder RCTI ?  :D ) akhirnya bersiaran nasional setelah mendapat ijin, Indosiar sendiri ijinnya siaran nasional waktu itu menggabungkan beberapa tv lokal
sekarang, justru malah saya lost dengan pengumuman2 pemerintah soal ijin2 macam ini, soal tv berjaringan apa bedanya dengan tv siaran nasional? katanya dulu tv jaringan concern dengan muatan lokal nyatanya B channel, kompas dan net isinya masih seputar gemerlap ibukota jakarta
soal tv digital, apa bedanya dengan nexmedia ntar? karena nex gak ikut tender tv digital padahal perangkat yang digunakan mirip
saran saya sih, BIG kasih jatah juga buat TV-TV lokal atau bikin channel in house yang benar-benar isi nya indonesia dari sabang sampai merauke macam TVRI budaya tuh, acara wayang kulit, wayang orang, kolintang, angklung, karawitan---kalo dikemas dengan elegan hasilnya juga bakalan bagus
bikin juga dunk channel in house macam NHK yang benar-benar reality show

Yap betul.

Awalnya "TV Nasional" tidak ada. TV Swasta pada tahun 80an akhir pun dirancang untuk bejaringan. Tapi ya itu, di-f***-up lah sama deppen sendiri. Pemodal gede kemudian mendapatkan "lisensi nasional". Sebenernya lisensinya tetep per daerah, tapi kemudian ada katebelece (eh bener gak sih ni nulisnya?) yang "memudahkan" pemodal untuk mendapatkan lisensi market tujuannya di daerah. Jadilah tampaknya seperti siaran nasional.

Kalo ngomong ideal sih, TV dibawah jaringan wajib menyediakan sekian persen waktu siarannya untuk siaran lokal. Tapi lagi lagi, hanya beberapa KPI-D yang meng-enforce aturan ini. Seperti KPI-D Jawa Barat misalnya. Kalo lihat STV (jaringan kompas) yang dulu 95%+ Acaranya Kompas sekarang hampir 60:40. Tapi beda dengan B Channel dan NET. Opini pribadi saya sih, ada kecenderungan KPI-D lebih fokus untuk ngurus lembaga siaran yang News Oriented. Karena seinget saya saat Kompas bikin TV ributnya bukan main, tapi B Channel, dan sekarang perubahan Spacetoon menjadi NET, mereka adem ayem.

TV Digital sama NEX itu sama saja. Bedanya NEX menawarkan kanal premium dalam paketnya.

Nah itulah yang saya harapkan dari BigTV. Mereka janjiin 100 channel kan di paket minimum kan (CMIIW)? Taro-lah 10 'Kanal Jakarta'. 70 kanal premium, 20 kanal daerah. Ya... walaupun kanal daerah saat ini jam off-peaknya masih dipenuhi sama LEJEL Home Shopping sih. Saya belum pernah liat kanal daerah di luar Bandung. Kalo di Bandung saat ini yang promising ya STV (jaringan Kompas), Bandung TV (Indonesia Network) dan PJTV (jaringan Jawa Pos). Sisanya...  :piss:

Kalau setidaknya saya dapet 30 kanal (Jakarta + Lokal) cuma dengan 10 ribu sebulan. Saya mau bener beli perangkat... Setidaknya 10 ribu sebulan itu jadi "panjer" biar nutup biaya produksi aja dulu. Daripada digratisin selamanya tapi channel gonta ganti melulu? *lirik jeruk/sky*
Mudah-mudahan orang dalam BIGTV bisa baca dan memahami ibi postingannya...setuju sekali bro...tp saya juga mau kasih sedikit tambahan, menurut saya hanya dengan menjual decoder yang banyak menurut saya sudah cukup tuh untuk menutupi biaya produksinya, kan satelitnya ga nyewa hanya memerlukan biaya pelayanan dan perawatan. saya kasih gambaran, misal biaya produksi 1 buah decoder Rp.400rb, di jual Rp.500rb pun laku, asalkan speknya sesuai standar MPEG 4. klo pelanggannya ada 1 jt orang, berarti keuntungannya sudah 100juta itu hanya dari perangkatnya saja. belum lagi bagi pelanggan yang mau menikmati channel premium, minimal paket Rp.10rb x 1 jt pelanggan Jadi pendapatan Rp.10 jt / bulan. Saya yakin, para pelanggan pasti beragam keinginannya untuk ambil channel premiumnya. Kesimpulannya, Pihak BIGTV harus pasang strategi biar calon pelanggan berminat membeli decodernya dulu, dengan layanan FTAnya karena pelanggan sebagian besar lebih memilih yang gratisan. Mereka akan mengambil paketnya kalo ada keinginan saja, dan tentunya mereka tidak di bebani tagihan bulanan. Perangkat bergaransi 1 th, agar lebih meyakinkan pembelinya. meskipun pada kenyataannya, mereka ga mungkin mengembalikan/ meng claim garansi. Lebih baik beli baru daripada harus nunggu untuk di claim garansinya yg membutuhkan proses yg tdk sebentar. Ayo...BIGTV persiapkan dengan matang sebelum Launching. Kami tunggu Gebrakannya.... (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) :btt:
Hidup didunia hanya sementara, manfaatkan hidupmu di dunia untuk modal hidup kekal di Akherat. jujur, disiplin dan kreatip adalah kunci keberhasilan.

Offline dimanakahsaya

  • Warga Baru
  • *
  • Posts: 81
  • Date Registered: May 21, 2012, 12:29:08 pm
  • Reputasi : 1
  • OS:
  • Windows 7/Server 2008 R2 Windows 7/Server 2008 R2
  • Browser:
  • Chrome 27.0.1453.94 Chrome 27.0.1453.94
    • Email
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #655 on: June 07, 2013, 06:28:19 pm »
Mudah-mudahan orang dalam BIGTV bisa baca dan memahami ibi postingannya...setuju sekali bro...tp saya juga mau kasih sedikit tambahan, menurut saya hanya dengan menjual decoder yang banyak menurut saya sudah cukup tuh untuk menutupi biaya produksinya, kan satelitnya ga nyewa hanya memerlukan biaya pelayanan dan perawatan. saya kasih gambaran, misal biaya produksi 1 buah decoder Rp.400rb, di jual Rp.500rb pun laku, asalkan speknya sesuai standar MPEG 4. klo pelanggannya ada 1 jt orang, berarti keuntungannya sudah 100juta itu hanya dari perangkatnya saja. belum lagi bagi pelanggan yang mau menikmati channel premium, minimal paket Rp.10rb x 1 jt pelanggan Jadi pendapatan Rp.10 jt / bulan. Saya yakin, para pelanggan pasti beragam keinginannya untuk ambil channel premiumnya. Kesimpulannya, Pihak BIGTV harus pasang strategi biar calon pelanggan berminat membeli decodernya dulu, dengan layanan FTAnya karena pelanggan sebagian besar lebih memilih yang gratisan. Mereka akan mengambil paketnya kalo ada keinginan saja, dan tentunya mereka tidak di bebani tagihan bulanan. Perangkat bergaransi 1 th, agar lebih meyakinkan pembelinya. meskipun pada kenyataannya, mereka ga mungkin mengembalikan/ meng claim garansi. Lebih baik beli baru daripada harus nunggu untuk di claim garansinya yg membutuhkan proses yg tdk sebentar. Ayo...BIGTV persiapkan dengan matang sebelum Launching. Kami tunggu Gebrakannya.... (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) :btt:

Ga gampang bro dapet 1juta pelanggan. Baru T sama I yang udah lebih dari 1jt pelanggan.

Satelit emang milik sendiri, tapi biaya pembuatan sama risetnya???? Masa ga diitung.

Untung dari decoder cuma 100ribu seh itu namanya rugi bro..........CMIIW

Offline kuli laut

  • Murid
  • **
  • Posts: 189
  • Age: 36
  • Location: slawi, Kab. TEGAL
  • Date Registered: April 02, 2013, 01:29:00 pm
  • Reputasi : 1
  • jadilah diri sendiri yang beriman dan bertaqwa
  • OS:
  • Windows XP Windows XP
  • Browser:
  • Firefox 21.0 Firefox 21.0
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #656 on: June 07, 2013, 07:34:07 pm »
Mudah-mudahan orang dalam BIGTV bisa baca dan memahami ibi postingannya...setuju sekali bro...tp saya juga mau kasih sedikit tambahan, menurut saya hanya dengan menjual decoder yang banyak menurut saya sudah cukup tuh untuk menutupi biaya produksinya, kan satelitnya ga nyewa hanya memerlukan biaya pelayanan dan perawatan. saya kasih gambaran, misal biaya produksi 1 buah decoder Rp.400rb, di jual Rp.500rb pun laku, asalkan speknya sesuai standar MPEG 4. klo pelanggannya ada 1 jt orang, berarti keuntungannya sudah 100juta itu hanya dari perangkatnya saja. belum lagi bagi pelanggan yang mau menikmati channel premium, minimal paket Rp.10rb x 1 jt pelanggan Jadi pendapatan Rp.10 jt / bulan. Saya yakin, para pelanggan pasti beragam keinginannya untuk ambil channel premiumnya. Kesimpulannya, Pihak BIGTV harus pasang strategi biar calon pelanggan berminat membeli decodernya dulu, dengan layanan FTAnya karena pelanggan sebagian besar lebih memilih yang gratisan. Mereka akan mengambil paketnya kalo ada keinginan saja, dan tentunya mereka tidak di bebani tagihan bulanan. Perangkat bergaransi 1 th, agar lebih meyakinkan pembelinya. meskipun pada kenyataannya, mereka ga mungkin mengembalikan/ meng claim garansi. Lebih baik beli baru daripada harus nunggu untuk di claim garansinya yg membutuhkan proses yg tdk sebentar. Ayo...BIGTV persiapkan dengan matang sebelum Launching. Kami tunggu Gebrakannya.... (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) :btt:

Ga gampang bro dapet 1juta pelanggan. Baru T sama I yang udah lebih dari 1jt pelanggan.

Satelit emang milik sendiri, tapi biaya pembuatan sama risetnya???? Masa ga diitung.

Untung dari decoder cuma 100ribu seh itu namanya rugi bro..........CMIIW
Maaf bro....itu cuma hitung2an kasar saja...ya  . biar BIGTV benar2 mau mencari pelanggan yg banyak... (peace) (peace) (peace)
Hidup didunia hanya sementara, manfaatkan hidupmu di dunia untuk modal hidup kekal di Akherat. jujur, disiplin dan kreatip adalah kunci keberhasilan.

Online tvholic

  • Up Level
  • Ksatria
  • *******
  • Posts: 1926
  • Age: 28
  • Location: Banyuwangi
  • Date Registered: March 04, 2008, 11:04:00 am
  • Reputasi : 34
  • Mencari Yang Terbaik
  • OS:
  • Windows 8 Windows 8
  • Browser:
  • Firefox 21.0 Firefox 21.0
    • Email
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #657 on: June 07, 2013, 07:39:05 pm »
Mudah-mudahan orang dalam BIGTV bisa baca dan memahami ibi postingannya...setuju sekali bro...tp saya juga mau kasih sedikit tambahan, menurut saya hanya dengan menjual decoder yang banyak menurut saya sudah cukup tuh untuk menutupi biaya produksinya, kan satelitnya ga nyewa hanya memerlukan biaya pelayanan dan perawatan. saya kasih gambaran, misal biaya produksi 1 buah decoder Rp.400rb, di jual Rp.500rb pun laku, asalkan speknya sesuai standar MPEG 4. klo pelanggannya ada 1 jt orang, berarti keuntungannya sudah 100juta itu hanya dari perangkatnya saja. belum lagi bagi pelanggan yang mau menikmati channel premium, minimal paket Rp.10rb x 1 jt pelanggan Jadi pendapatan Rp.10 jt / bulan. Saya yakin, para pelanggan pasti beragam keinginannya untuk ambil channel premiumnya. Kesimpulannya, Pihak BIGTV harus pasang strategi biar calon pelanggan berminat membeli decodernya dulu, dengan layanan FTAnya karena pelanggan sebagian besar lebih memilih yang gratisan. Mereka akan mengambil paketnya kalo ada keinginan saja, dan tentunya mereka tidak di bebani tagihan bulanan. Perangkat bergaransi 1 th, agar lebih meyakinkan pembelinya. meskipun pada kenyataannya, mereka ga mungkin mengembalikan/ meng claim garansi. Lebih baik beli baru daripada harus nunggu untuk di claim garansinya yg membutuhkan proses yg tdk sebentar. Ayo...BIGTV persiapkan dengan matang sebelum Launching. Kami tunggu Gebrakannya.... (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) :btt:

Ga gampang bro dapet 1juta pelanggan. Baru T sama I yang udah lebih dari 1jt pelanggan.

Satelit emang milik sendiri, tapi biaya pembuatan sama risetnya???? Masa ga diitung.

Untung dari decoder cuma 100ribu seh itu namanya rugi bro..........CMIIW

disini BIG TV lbh paham dan tahu kondisi pasar. kita mau usul spt apapun akan sulit tembus, coz ini bisnis gede dan tentunya gak main-main. orientasi mereka adalah bisnis, modal gede tentunya dg harapan untung gede juga. jadi kita tunggu saja nanti peluncurannya spt apa, kalau bagus ya langganan. Sambil jaln barulah kita memberikan kirtik dan saran pada mereka. skrg kita blm tahu spt apa BIG TV, walupun kita kash contoh pay tv A, B, C, mereka pasti sudah memperhatikan itu (para kompetitornya). so wait and see satu bulan lagi  (top)
« Last Edit: June 07, 2013, 07:41:11 pm by tvholic »

Offline yohan

  • Murid
  • **
  • Posts: 215
  • Date Registered: October 10, 2007, 02:21:45 pm
  • Reputasi : 0
  • OS:
  • Mac OS X Mac OS X
  • Browser:
  • Safari 5.1 Safari 5.1
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #658 on: June 08, 2013, 08:08:00 am »
sedikit koreksi bro, dulu jamannya orde baru dengan departemen penerangan, TV nasional adalah siarannya ke seluruh indonesia (nasional) dengan kantor pusat di jakarta, karena itu, ANtv dan sctv yang waktu itu siaran lokal di lampung dan surabaya begitu dapat ijin siaran nasional, akhirnya pindah kantor ke jakarta, begitu pula dengan RCTI yang waktu awal siaran cuma sebatas jakarta dengan decoder (ada yang masih punya decoder RCTI ?  :D ) akhirnya bersiaran nasional setelah mendapat ijin, Indosiar sendiri ijinnya siaran nasional waktu itu menggabungkan beberapa tv lokal
sekarang, justru malah saya lost dengan pengumuman2 pemerintah soal ijin2 macam ini, soal tv berjaringan apa bedanya dengan tv siaran nasional? katanya dulu tv jaringan concern dengan muatan lokal nyatanya B channel, kompas dan net isinya masih seputar gemerlap ibukota jakarta
soal tv digital, apa bedanya dengan nexmedia ntar? karena nex gak ikut tender tv digital padahal perangkat yang digunakan mirip
saran saya sih, BIG kasih jatah juga buat TV-TV lokal atau bikin channel in house yang benar-benar isi nya indonesia dari sabang sampai merauke macam TVRI budaya tuh, acara wayang kulit, wayang orang, kolintang, angklung, karawitan---kalo dikemas dengan elegan hasilnya juga bakalan bagus
bikin juga dunk channel in house macam NHK yang benar-benar reality show

Yap betul.

Awalnya "TV Nasional" tidak ada. TV Swasta pada tahun 80an akhir pun dirancang untuk bejaringan. Tapi ya itu, di-f***-up lah sama deppen sendiri. Pemodal gede kemudian mendapatkan "lisensi nasional". Sebenernya lisensinya tetep per daerah, tapi kemudian ada katebelece (eh bener gak sih ni nulisnya?) yang "memudahkan" pemodal untuk mendapatkan lisensi market tujuannya di daerah. Jadilah tampaknya seperti siaran nasional.

Kalo ngomong ideal sih, TV dibawah jaringan wajib menyediakan sekian persen waktu siarannya untuk siaran lokal. Tapi lagi lagi, hanya beberapa KPI-D yang meng-enforce aturan ini. Seperti KPI-D Jawa Barat misalnya. Kalo lihat STV (jaringan kompas) yang dulu 95%+ Acaranya Kompas sekarang hampir 60:40. Tapi beda dengan B Channel dan NET. Opini pribadi saya sih, ada kecenderungan KPI-D lebih fokus untuk ngurus lembaga siaran yang News Oriented. Karena seinget saya saat Kompas bikin TV ributnya bukan main, tapi B Channel, dan sekarang perubahan Spacetoon menjadi NET, mereka adem ayem.

TV Digital sama NEX itu sama saja. Bedanya NEX menawarkan kanal premium dalam paketnya.

Nah itulah yang saya harapkan dari BigTV. Mereka janjiin 100 channel kan di paket minimum kan (CMIIW)? Taro-lah 10 'Kanal Jakarta'. 70 kanal premium, 20 kanal daerah. Ya... walaupun kanal daerah saat ini jam off-peaknya masih dipenuhi sama LEJEL Home Shopping sih. Saya belum pernah liat kanal daerah di luar Bandung. Kalo di Bandung saat ini yang promising ya STV (jaringan Kompas), Bandung TV (Indonesia Network) dan PJTV (jaringan Jawa Pos). Sisanya...  :piss:

Kalau setidaknya saya dapet 30 kanal (Jakarta + Lokal) cuma dengan 10 ribu sebulan. Saya mau bener beli perangkat... Setidaknya 10 ribu sebulan itu jadi "panjer" biar nutup biaya produksi aja dulu. Daripada digratisin selamanya tapi channel gonta ganti melulu? *lirik jeruk/sky*
Mudah-mudahan orang dalam BIGTV bisa baca dan memahami ibi postingannya...setuju sekali bro...tp saya juga mau kasih sedikit tambahan, menurut saya hanya dengan menjual decoder yang banyak menurut saya sudah cukup tuh untuk menutupi biaya produksinya, kan satelitnya ga nyewa hanya memerlukan biaya pelayanan dan perawatan. saya kasih gambaran, misal biaya produksi 1 buah decoder Rp.400rb, di jual Rp.500rb pun laku, asalkan speknya sesuai standar MPEG 4. klo pelanggannya ada 1 jt orang, berarti keuntungannya sudah 100juta itu hanya dari perangkatnya saja. belum lagi bagi pelanggan yang mau menikmati channel premium, minimal paket Rp.10rb x 1 jt pelanggan Jadi pendapatan Rp.10 jt / bulan. Saya yakin, para pelanggan pasti beragam keinginannya untuk ambil channel premiumnya. Kesimpulannya, Pihak BIGTV harus pasang strategi biar calon pelanggan berminat membeli decodernya dulu, dengan layanan FTAnya karena pelanggan sebagian besar lebih memilih yang gratisan. Mereka akan mengambil paketnya kalo ada keinginan saja, dan tentunya mereka tidak di bebani tagihan bulanan. Perangkat bergaransi 1 th, agar lebih meyakinkan pembelinya. meskipun pada kenyataannya, mereka ga mungkin mengembalikan/ meng claim garansi. Lebih baik beli baru daripada harus nunggu untuk di claim garansinya yg membutuhkan proses yg tdk sebentar. Ayo...BIGTV persiapkan dengan matang sebelum Launching. Kami tunggu Gebrakannya.... (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) (peace) :btt:
.         Memang perusahaan besar dengan nilai investasi Milyaran, dan biaya content yang mahal mau punya penghasilan 10juta per bulan, buat bayar pegawainya saja Gak cukup, belum lagi bayar pejabat dari atas SD lurah, RT RW dan masyarakat sekitar dan DPR/ DPRD. Biaya investasi di Indonesia di luar dugaan loh....

Offline dycomjack

  • Murid
  • **
  • Posts: 207
  • Age: 33
  • Location: Boyolali, Jateng.
  • Date Registered: January 14, 2012, 09:30:01 am
  • Reputasi : 3
  • OS:
  • Windows 7/Server 2008 R2 Windows 7/Server 2008 R2
  • Browser:
  • Chrome 27.0.1453.110 Chrome 27.0.1453.110
Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #659 on: June 08, 2013, 10:30:07 am »
(click to show/hide)
Pakai spoiler bro, biar gak puyeng liatnya. :D :D  :piss:

komunitas forumsatelit indonesia

Re: BiG TV - First Media Satellite TV
« Reply #659 on: June 08, 2013, 10:30:07 am »